Aksi Cepat Tanggap HD Tinjau Jembatan Putus Mulak Ulu

LAHAT--liputansumsel--Aksi cepat tanggap Gubernur Sumatera Selatan, H Herman Deru langsung turun kelapangan guna melihat langsung bencana alam yang terjadi di berbagai daerah. Tujuannya agar masyarakat tidak mengalami kesusahan akibat bencana yang terjadi tersebut dan segera diambil solusi strategis untuk membantu masyarakatnya.


Terbukti usai meninjau para korban dan pokso penanganan banjir desa Keban Agung Kecamatan Mulak Sebingkal Kabupaten Lahat, Selasa (31/12) pagi, HD Forkopimda  melanjutkan agendanya  meninjau kondisi jembatan Air Mulak yang rusak penghubung desa Pengentaan dan desa Lesung Batu Kecamatan Mulak Ulu Kabupaten Lahat.


Ditempat ini Herman Deru menegaskan, dirinya mengambil langkah  untuk membuat jembatan darurat (jembatan bailey).  Dengan waktu pengerjaan  paling tidak dua bulan karena harus membentang diatas arus sungai yang deras sepanjang 100 meter.


Hal ini diupakan untuk  menekan terjadinya perlambatan putaran roda ekonomi warga dampak dari putusanya jembatan jembatan Air Mulak yang hannyut diterjang banjir beberapa hari lalu.


          "Paling tidak dengan adanya jembatan darurat ini nanti mobil-mobil kecil, sepeda motor, sepeda, pejalan kaki, anak sekolah hingga para pedagang tidak terganggu aktifitasnya," ujarnya.


Gubernur menilai putusanya jembatan dikawasan itu tidak selalu karena faktor alam namun juga dampak dari kelalaian manusia. Karena itu dia mengingatkan agar aktifitas warga yang menambang batu kali sekitar jempatan untuk memikirkan kepentingan umum. Mengingat aktifitas penambangan batu kali yang tidak terkendali menyebabkan  beralihnya aliran sungai disaat air pasang sehinga menerjang  beton tiang jembatan.


"Kita ambil hikmahnya dari kejadian ini. Untuk itu aktifitas penambangan pasir dan batu kali harus dipantau. Disini peran pemerintah desa dan aparat kemanan sangat kita nantikan,” tambahnya. (tim hms))
loading...

Post a comment

0 Comments