DRA Berdayakan Petani Sawit Melalui Hilirisasi Energi Sawit


SEKAYU-liputansumsel.com--Dalam hitungan bulan ke depan, Musi Banyuasin mampu melakukan uji coba produksi co prosesing bensin sawit. Berikutnya, Muba mendorong petani sawit  membangun pabrik sendiri dengan keluaran berupa  industrial Vegetable Oil ( IVO) dan  crude Palm Oil ( CPO).


Di awal tahun 2021, IVO asal Muba masih disuplay ke Pertamina. Sedangkan stand alone mini refinery yakni  pabrik sendiri yang memproduksi IVO hingga menghasilkan biohidrocarbon akan dilakukan ground breaking pada 2021 awal. Skema jangka panjangnya pada 2024 sudah bisa menghasilkan   biohidrocarbon atau langsung menjadi bahan bakar sendiri seperti bensin sawit,  Delta 100 (D100) hingga avtur dengan kualitas masing-masing lebih tinggi dari bahan bakar  biofosil. Biohidrocarbon berbasis kelapa sawit ini ramah lingkungan serta menjadi energi baru terbarukan.


Inilah  aksi nyata Bupati Musi Banyuasin (Muba) Dr H Dodi Reza Alex Noerdin dalam membangun hilirisasi  kelapa sawit yang mampu menyerap produksi sawit petani dengan harga bersaing. 


Menurut Dodi, meningkatkan kuantitas produksi dan kualitas produksi harus diimbangi dengan penyerapan hasil produksi.  Selain itu petani tidak hanya menjual tandan buah segar (TBS) saja namun dapat nilai tambah dari penjualan pengolahan pabrik IVO maupun CPO. 


"Goalnya, pekebun sawit  dapat memproduksi sendiri bahan bakar berbasis kelapa sawit. Pekebun punya penghasilan tambahan. Akhirnya kita bersama-sama  menjadikan pekebun yang berdaulat, Pekebun yang mandiri dan berdaulat dapat berdiri di kaki sendiri. Satu lagi, yakni terwujudnya pekebun sawit Muba  yang berkelanjutan (sustainable). Stand alone mini refinery dari IVO jadi bensin akan didirikan di Muba. Jadi kilang dekat dengan bahan baku (IVO) ,"   tegas Dodi, Minggu (15/11/2020). 


Saat ini tim yang terdiri dari Disbun Muba, ahli ITB dan BSS sedang  fokus agar  unit pengolah IVO ini berjalan dengan lancar.  IVO /Industrial Lauretic Oil(IVO/ILO) yang dikerjakan di Muba ini spesifikasinya memenuhi technical requirement katalis merah putih dengan biaya produksi lebih ekonomis. Menurut salah satu tim ITB yang saat ini bekerja di lapangan katalis di Sungai Lilin, mengatakan produk akhir nantinya akan disesuaikan dgn SNI untuk produk IVO/ILO sebagai bahan baku industri greenfuel dengan kode SNI 8875:2020 minyak nabati untuk produksi biohidrokarbon.


Dodi meyakini pendirian stand alone mini refinery harus berada  dalam satu entitas perkebunan sawit akan memastikan adanya kecukupan suplai baik dari kualitas maupun kuantitas. 


Plt Kepala Dinas Perkebunan Muba, Akhmad Toyibir, menyebutkan saat ini lahan pekebun kelapa  sawit yang siap menyuplai  produksi IVO ada 12.388 ha dengan jumlah pekebun 5.311 orang. "Dan sampai tahun 2024 lahan pekebun akan bertambah mencapai 52.000 ha  dengan jumlah pekebun  mencapai 24.000 pekebun swadaya," jelas Toyibir, Minggu , (15/11/2020). 


Sesuai target Bupati Muba Dodi Reza Alex Noerdin, tambah Toyibir, Muba jadi yang pertama di Indonesia melaksanakan kemitraan hilirisasi pabrik sawit antara pekebun, BUMD dan koperasi. 


Dijelaskan Toyibir, saat ini Ditjen Bun sangat antusias dengan model kemitraaan ini. Lembaga ini akan menerapkan konsep kemitraan pendirian pabrik seperti yang ada di Muba  dengan menggandeng seluruh petani swadaya hasil program Peremajaan Sawit Rakyat  (PSR).


Di Muba,kata dia, kelembagaan pekebun koperasi skunder yang terdiri dari gabungan petani primer telah melakukan kesepakatan dengan investor. 


"Kemitraaan ini mendudukkan pekebun sawit rakyat sebagai pemilik saham. Intinyo petani tidak mengeluarkan modal dan dalam jangka waktu tertentu justru punya aset. Inilah langkah konkrit Bupati Dodi Reza Alex yakni menuju petani Muba yang berdaulat. Pekebun akan duduk sebagai bagian manajemen perusahaan gabungan tersebut," beber dia.


Kepastian masa depan usaha ini menurut Toyibir juga diminati investor karena terjaminnya suply chain secara kualitas dan kuantitas. 

Disebutkan KOIN sawit lestari memiliki jumlah kebun 4446 ha hasil PSR tahun 2017.  Dan kita fokus ke petani yang ikut PSR . Di tahun mendatang petani yang belum ikut PSR kita ajak. Saat ini 2020 sudah mencapai lima ribu lebih.


Terpisah, Kepala Bappeda Muba Iskandar Syahrianto menyebutkan pembahasan mengenai keberlangsungan suplay chain berbasis sawit rakyat saat ini terus dilakukan bersama pihak EBTKE termasuk DMO. " Prosesnya terus

berjalan dan saat ini pola kemitraan secara kelembagaan/entitas yang disepakati sudah terbentuk (minggu lalu).  Sedangkan katalis akan dikembangkan antara ITB dan ESDM dan Pupuk Kujang (JV). Kita di Muba fokus pada  bahan baku yaitu IVO," jelas Iskandar.(agung/ril).

No comments

Powered by Blogger.