Herman Deru Apresiasi Dukungan Masyarakat Percepat Tercapainya Sumsel Religius

* Letakan Batu Pertama Pembangunan Gedung Sholawat Nariyah Air Asam Muara Enim


Muara Enim, Liputansumsel.com, - Dalam rangkaian  kunjungan kerjanya ke daerah, Minggu (15/5) siang, Gubernur  Sumatera Selatan (Sumsel) H Herman Deru berkesempatan menghadiri Pengajian Akbar Gebyar Sholawat Nariyah yang dirangkaikan dengan  peletakan batu pertama pembangunan Gedung Sholawat Nariyah bertempat di  Desa Air Asam Kecamatan Lubai Kabupaten Muara Enim.

Kehadiran Herman Deru di tempat itu mendapatkan sambutan hangat yang luar biasa dari warga dengan  melantunkan  sholawat oleh para jemaah pengajian Sholawat Nariyah.

"Alhamdulillah saya berkesempatan hadir di desa air asam ini karena memang sudah lama diundang jadi saya harus datang," ucap  Herman Deru mengawali sambutannya.

Herman Deru menambahkan berdirinya gedung sholawat merupakan salah satu wujud dukungan mssyarakat dalam mempercepat  tercapainya Sumsel yang religius.


"Berdirinya gedung sholawat ini juga membuat pemerintah terbantu dalam mewujudkan  program Sumsel religius. Saya apresiasi kepada Bapak Imam Muarif yang kebetulan juga sahabat saya," tuturnya.


Sebab itu Herman Deru memberikan pesan agar para anggota majelis taklim sholawat nariyah  terus melakukan kegiatan agamis yang positif terlebih lagi para anggotanya merupakan mayoritas para kaum ibu.


"Dengan berdirinya majelis taklim di desa ini membuat para kaum ibu-ibu dapat berkegiatan dengan positif. Ibu merupakan  madrasah utama bagi anak sehingga nanti tercipta generasi yang cerdas dan berakhlak mulia. Teruslah lakukan kegiatan positif seperti ini," ucapnya.


Tak hanya itu, dia juga berharap majelis taklim sholawat nariyah dapat menciptakan kegiatan seni yang agamis.


"Selain itu juga saya berharap selain sholawat, kegiatan seni yang agamis juga perlu diciptakan misalkan rabbana dan hadroh yang aktif jadi tidak hanya latihan-latihan saja ikuti lomba-lomba,"harapnya. 


Untuk kelancaran pembangunan gedung Sholawat Nariyah, Herman Deru ikut  membantu sumbangan berupa material untuk menyelesaikan pembangunan gedung tersebut.


Pengurus sekaligus Pengasuh Majelis Taklim Sholawat Nariyah, Imam Muarif menuturkan gedung sholawat nariyah di desa air hitam merupakan gedung sholawat ke 18 yang dibangun di Sumbagsel.


"Gedung yang kami bangun di desa ini merupakan salah satu gedung kami yang ke delapan belas yang kami bangun di Sumbagsel," kata Imam.


Dia mengungkapkan selama pembangunan gedung yang sebelumnya dia merasa haru sebab peletakan batu pertama gedung sholawat nariyah dilakukan langsung oleh Gubernur Sumsel H. Herman Deru. 


"Istimewanya hari ini adalah peletakan batu pertama ini dilakukan langsung oleh Gubernur Sumsel. Terima kasih banyak atas kehadiran bapak gubernur ditengah kesibukannya sudah menyempatkan hadir disini, ungkapnya.


Diketahui juga gedung Sholawat Nariyah akan dibangun diatas  lahan dengan luasa   200 meter persegi, dengan jumlah anggota majelis  taklimnya sekitar   800 orang.


Turut hadir dalam kesempatan tersebut, Plh. Bupati Muara Enim, Kurniawan, Sekda Muara Enim, Emran Tabrani, Ketua Majelis Taklim Sholawat Nariyah, Sunarto, Pengurus sekaligus Pengasuh Majelis Taklim Sholawat Nariyah, Imam Muarif, Kepala Desa Air Asam, Armansyah, dan Camat Lubai, Faisal Al-Ahmad.*******

No comments

Powered by Blogger.